10 Jun, 2013

oooo akai pun macam rumah flat kaa

Berkata setengah Hukama:

"Tiap-tiap sesuatu di dalam alam ini ada batas perjalanannya. Tetapi
akal tidak terbatas, adapun manusia bertingkat-tingkat di dalam darjat akalnya, laksana darjat wangi dari tiap-tiap bunga.

Dewasa ini kita sering berjumpa dengan ramai orang yang suka bercakap tentang sesuatu perkara dengan berlebih-lebihan yang berkaitan dengan tindak tanduk manusia...lebih-lebih lagi jika seseorang itu merupakan seorang yang berpangkat atau berjawatan. Tak kira dengan panggilan apa pun..Ketua ka..Pemimpin ka...jurulatih ka..pemain ka..semuanya menjadi bahan perbualan...samada perbualan dengan maksud memuji atau menyokong atau bersetuju ataupun mengeji.

Malam ni aku cuma mengajak untuk meneliti perkara berkaitan darjat manusia berpandukan dari sebuah hadis Nabi SAW seperti dibawah :

Dari Aisyah r.a., bahawa pada suatu hari dia bertanya kepada Rasulullah saw:

"Ya Rasulullah, dengan apakah kelebihan setengah manusia dari yang setengahnya?".

Rasulullah saw menjawab: "Dengan akal".

Kata Aisyah pula" "Dan di akhirat?".

"Dengan akal juga". Kata baginda.

"Bukankah seorang manusia lebih dari manusia yang lain dari hal pahala lantaran amal ibadatnya?". Kata Aisyah pula.

"Hai Aisyah, bukankah amal ibadat yang mereka kerjakan itu hanya menurut kadar akalnya? Sekadar ketinggian darjat akalnya, sebegitulah ibadah mereka dan menurut amal itu pula pahala yang diberikan kepada mereka".

Sabda Rasulullah pula:

"Allah telah membagi akal kepada tiga bagian, siapa yang cukup mempunyai ketiga bagiannya, sempurnalah akalnya, kalau kekurangan walau sebagian, tidaklah ia terhitung orang yang berakal.

Orang bertanya: "Ya Rasulullah, manakah bagian yang tiga macam itu?".

Kata baginda: "Pertama baik makrifatnya dengan Allah, kedua baik taatnya bagi Allah, baik pula sabarnya atau ketentuan Allah".


Jadi, hangpa pakat TEBAS minda untuk fikir bab ni dulu la..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...